33.5 C
Jakarta
Minggu, Februari 5, 2023

Wall Street Melemah, Suku Bunga The Fed Diperkirakan Kembali Naik Pekan Ini

Wall Street ditutup melemah pada hari Jumat (9/12) imbas investor menilai data ekonomi dan berspekulasi mengenai potensi kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh Federal Reserve (The Fed) pada pertemuan pejabat bank sentral pekan ini.
Dikutip dari Reuters, Senin (12/9), S&P 500 turun 0,73 persen untuk mengakhiri sesi di 3.934,38 poin. Sementara Nasdaq turun 0,70 persen menjadi 11.004,62 poin, sedangkan Dow Jones turun 0,90 persen menjadi 33.476,46 poin.
Dari 11 indeks sektor S&P 500, 10 indeks mengalami penurunan, dengan penurunan terendah pada sektor energi (.SPNY), yaitu turun 2,33 persen, diikuti oleh penurunan 1,28 persen dalam perawatan kesehatan (.SPXHC).
Indeks energi mencatat penurunan sesi ketujuh berturut-turut, penurunan beruntun terpanjang sejak Desember 2018, karena harga minyak tampaknya akan turun mingguan karena kekhawatiran resesi.
Indeks utama Wall Street telah jatuh minggu ini setelah membukukan dua kenaikan mingguan berturut-turut. Hal yang sangat membebani investor adalah kekhawatiran potensi resesi tahun depan karena perpanjangan kenaikan suku bunga bank sentral. Selama seminggu terakhir, S&P 500 turun 3,4 persen, Dow kehilangan 2,8 persen dan Nasdaq turun 4 persen.
Perdagangan berjangka menunjukkan peluang 77 persen Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin minggu depan, dengan peluang 23 persen kenaikan 75 basis poin, dengan peluang tersebut sedikit berubah setelah data ekonomi hari Jumat.
Data harga konsumen untuk November, yang akan dirilis Selasa, akan memberikan petunjuk baru tentang rencana pengetatan moneter bank sentral.
Volume di bursa AS relatif ringan, dengan 9,9 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 10,9 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles