28.9 C
Jakarta
Rabu, Desember 7, 2022

Wall Street Ditutup Menguat, The Fed Beri Sinyal Perlambatan Kenaikan Suku Bunga

Indeks utama Wall Street alami kenaikan pada penutupan perdagangan, Rabu (23/11). Hal ini dipengaruhi oleh sinyal dari bank sentral Amerika Serikat (AS), The Fed yang akan menahan kenaikan suku bunga dalam pertemuan 14 Desember 2022 nanti.
Mengutip dari Reuters, Kamis (24/11), Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 95,96 poin, atau 0,28 persen, menjadi 34.194,06, S&P 500 (.SPX) naik 23,68 poin, atau 0,59 persen, pada 4.027,26 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 110,91 poin, atau 0,99 persen, pada 11.285,32.
Mayoritas dari pembuat kebijakan di The Fed menyetujui memperlambat laju kenaikan suku bunga, di mana sejak pertemuan terakhir The Fed pada 1-2 November, investor lebih optimis bahwa tekanan harga mulai mereda, yang berarti kenaikan suku bunga yang lebih kecil dapat mengurangi tingkat inflasi.
Pasar secara luas mengharapkan The Fed akan menetapkan suku bunga yang lebih kecil sekitar 50 basis poin (bps) di bulan depan. Hal tersebut menyusul kenaikan suku bunga 75 bps pada 4 bulan beruntun.
Dalam pertemuan tersebut, The Fed juga akan mengevaluasi dampak dari kenaikan suku bunga yang agresif di 4 bulan terakhir.
Adapun volume perdagangan wall street, Kemarin terpantau menipis menjelang liburan Thanksgiving. Saham berbasis teknologi seperti Amazon.com Inc (AMZN.O) dan Meta Platforms Inc (META.O), masing-masing naik 1,00 persen dan 0,72 persen. Sementara, Tesla Inc (TSLA.O) melonjak 7,82 persen.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles