29.7 C
Jakarta
Rabu, September 28, 2022

“Penurunan ekspor pada kuartal kedua, didukung oleh konsumsi swasta…pertumbuhan 0,7%” – The Herald Economics

Sama seperti berita bulan lalu

Ekspor turun 3%

Tingkat pertumbuhan ekspor bersih diturunkan sebesar 1 poin persentase

Warga yang baru-baru ini mengunjungi cabang Yangjae dari Nonghyup Hanaro Mart di Seocho-gu, Seoul sedang melihat tahu. Reporter Im Se-joon

[헤럴드경제=박자연 기자]Ekonomi Korea tumbuh 0,7% pada kuartal kedua tahun ini. Ekspor menyusut lebih dari 3% karena perlambatan ekonomi global, tetapi terus tumbuh positif karena konsumsi swasta meningkat karena pencabutan jarak sosial.

Bank of Korea mengumumkan pada tanggal 1 bahwa tingkat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) riil pada kuartal kedua tahun ini adalah 0,7% (dibandingkan dengan kuartal sebelumnya). Ini sama dengan berita terbaru yang dirilis bulan lalu dan terus tumbuh selama delapan kuartal berturut-turut.

Konsumsi swasta memimpin pertumbuhan pada kuartal kedua. Naik 2,9%, terutama pada barang-barang semi-tahan lama seperti pakaian dan jasa seperti hiburan, budaya, makanan dan penginapan. Konsumsi pemerintah juga meningkat sebesar 0,7% berkat manfaat natura jaminan sosial.

Dalam hal investasi fasilitas, peralatan transportasi menurun tetapi meningkat sebesar 0,5% seiring dengan peningkatan mesin. Investasi konstruksi juga meningkat 0,2%, terutama untuk konstruksi bangunan.

Namun, ekspor dan impor turun tajam karena tidak bisa menghindari dampak perlambatan ekonomi global. Produk kimia, produk logam primer, dan minyak mentah dan gas alam masing-masing turun sebesar 3,1% dan 1,0%.

Angka keseluruhan sama dengan angka awal, tetapi tingkat pertumbuhan konsumsi swasta, konsumsi pemerintah, dan investasi konstruksi masing-masing direvisi turun sebesar 0,1 poin persentase (p), 0,4 poin persentase, dan 0,4 poin persentase. Investasi peralatan meningkat sebesar 1,5 poin persentase.

Kontribusi konsumsi swasta dan konsumsi pemerintah terhadap laju pertumbuhan pada triwulan II masing-masing sebesar 1,3 poin persentase dan 0,1 poin persentase.

Ekspor bersih menurunkan tingkat pertumbuhan sebesar 1,0 poin persentase. Hal ini berbanding terbalik dengan ekspor yang tumbuh sebesar 1,7 poin persentase pada kuartal pertama.

Laju pertumbuhan menurut industri adalah industri jasa 1,8% industri bangunan -0,1% industri listrik/gas/air minum -0,6% industri manufaktur -0,7% industri pertanian, kehutanan dan perikanan -8,7%. Di antara industri jasa, akomodasi dan restoran (17,2%) dan transportasi (8,1%) menunjukkan peningkatan terbesar.

Laju pertumbuhan triwulanan tercatat negatif (-) pada triwulan I (-1,3%) dan triwulan II (-3,0%) tahun 2020 seiring dengan merebaknya COVID-19, disusul triwulan III (2,3%), triwulan IV kuartal (1,2%) dan kuartal pertama tahun 2021. Pertumbuhan tersebut telah dipertahankan selama delapan kuartal berturut-turut, mengikuti kuartal (1,7%), kuartal kedua (0,8%), kuartal ketiga (0,2%), kuartal keempat (1,3 %), dan kuartal pertama tahun ini (0,6%).

Pendapatan nasional bruto riil (GNI) turun 1,3% pada kuartal kedua.

BOK mengatakan bahwa pendapatan faktor asing riil menurun dari 5,3 triliun won menjadi 4,4 triliun won, dan kerugian perdagangan riil meningkat dari 19 triliun won menjadi 28 triliun won karena memburuknya syarat perdagangan, jauh di bawah tingkat pertumbuhan PDB riil (0,7%) . penjelasan.

Tingkat tabungan total adalah 34,2%, turun 1,5 poin persentase dari kuartal pertama.

Hal ini karena laju pertumbuhan pengeluaran konsumsi akhir (3,7%) lebih tinggi dari laju pertumbuhan total pendapatan disposabel nasional (1,2%).

[email protected]

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles