30.6 C
Jakarta
Minggu, September 25, 2022

“Pendidikan seni harus terus berlanjut meski ada pandemi”… Budaya dan seniman, itu dikomunikasikan melalui LAN” – Herald Business

ITAC mengadakan workshop online di Korea

“Pengalaman seni membentuk budaya masyarakat saya”

Pendidik seni budaya yang berpartisipasi dalam ITAC6 Korean Workshop. [문화예술교육진흥원 제공]

Karena kegiatan tatap muka menjadi sulit karena COVID-19, ada pencarian aktif untuk alternatif komunikasi di bidang budaya dan seni. Secara khusus, COVID-19 merupakan hambatan besar dan pekerjaan rumah yang harus diatasi bagi seniman budaya dan seni yang memberikan pendidikan seni. Di tengah-tengah ini, para pendidik seni dari seluruh dunia saling bertukar perasaan dan pendapat satu sama lain secara online.

Pada tanggal 29 bulan lalu, lokakarya program online Korea dari ‘Kontes Praktisi Pendidikan Seni Internasional (ITAC)’ diadakan di Pusat Promosi Pendidikan Seni dan Budaya Korea di Sangam-dong, Seoul. ITAC ke-6 adalah acara pertukaran internasional di mana seniman dan pendidik seni di seluruh dunia mendiskusikan nilai, peran, kemungkinan, dan arah pendidikan seni bersama. Ini dimulai di Oslo, Norwegia pada tahun 2012 dan telah diadakan setiap dua tahun. Pada tahun 2020, diadakan secara online di Korea.

Tahun ini, akan diadakan lagi pada awal September di Oslo, Norwegia. Korea, bersama dengan Amerika Serikat, Norwegia dan Selandia Baru, adalah salah satu dari empat negara dengan hub ITAC.

Workshop online ini dilaksanakan dalam tiga program melalui platform online Zoom. Pertama, ‘Hari ini, 29 Agustus 2042,’ yang disiapkan oleh ‘More and More Tomoso’, yang dialami hari ini tepat 20 tahun sejak hari lokakarya.

Koreografer Hanseon Lee mengalami penuaan fisik saat melakukan gerakan sederhana dengan peserta online. Saya merasakan ‘saya’ hari ini yang tidak menua bahkan dalam kondisi sensorik yang terbatas dari biasanya, seperti mata kusam, jari tumpul yang tidak mudah diklik dua kali, dan kaki yang berat.

Workshop kedua dilakukan oleh koreografer Taeyoon Kim dari ‘Everywhere in the Project’ dengan tema ‘Moving Here and Now’. Peserta memejamkan mata untuk merenungkan atau mencium ruang, mengajukan pertanyaan tentang di mana kita berada dan apa yang kita rasakan, dan berbagi satu sama lain.

Ketiga, pianis Jeongseon Lee, seorang profesor di Universitas Kookmin, mempresentasikan pentingnya pendidikan seni dan dampaknya terhadap budaya kita melalui apa yang dia rasakan di bidang pendidikan seni. Profesor Lee mengatakan, “Saat mengajar anak-anak di Sekolah Benih Bunga Seni, saya menyadari bahwa ‘pendidikan harus di lapangan’. Ketika saya memiliki pengalaman seni melalui pendidikan, saya dapat membentuk budaya masyarakat tempat saya berada,” katanya.

Kim So-yeon, kepala divisi infrastruktur pendidikan di Badan Promosi Pendidikan Budaya dan Seni Korea, mengatakan, “Seiring COVID-19 berlanjut, peran praktisi pendidikan seni dan seni menjadi lebih penting dari sebelumnya. Melalui acara ini, kami melihat bagaimana praktisi dunia telah aktif dan pengaruh sosial seperti apa yang mereka berikan,” katanya. Oleh Son In-gyu, staf reporter

[email protected]

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles