30.7 C
Jakarta
Rabu, Februari 1, 2023

Pemkot Semarang Minta Kementerian PUPR Segera Normalisasi Sungai Plumbon

Pemerintah Kota Semarang meminta Kementerian PUPR untuk segera melakukan normalisasi Sungai Plumbon yang ada di daerah Mangkang. Terlebih banjir yang saat ini kembali menggenangi wilayah Mangkang, salah satunya berasal dari limpasan air Sungai Plumbon yang tanggulnya jebol.
Pelaksana tugas atau Plt. Wali kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu mengatakan pihaknya sudah menyampaikan permintaan kepada pemerintah pusat untuk segera melakukan normalisasi Sungai Plumbon beberapa waktu lalu. Kawasan barat Kota Semarang sendiri memiliki dua sungai besar yakni Sungai Beringin dan Sungai Plumbon. Sementara ini, Sungai Beringin tengah dilakukan normalisasi dan diharapkan segera selesai.
“Untuk Sungai Beringin kan sudah dinormalisasi, nah agar benar-benar banjir bisa dientaskan, kami minta Pemerintah pusat juga melakukan normalisasi di Sungai Plumbon,” terang Ita, sapaan akrabnya, Sabtu (31/12).
Ita berharap pemerintah pusat melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pamali – Juana bisa melakukan normalisasi Sungai Plumbon pada tahun 2023. Tak hanya normalisasi sungai, Ita menyebut pembenahan drainase juga harus segera dilakukan agar banjir seperti yang hari ini terjadi tidak terulang lagi. Selain itu rencana pembangunan embung juga akan dilakukan.
“Kita juga akan dorong pembangunan sistem pipa horizontal di wilayah atas. Tujuannya agar air tidak langsung turun ke Semarang bawah,” ucapnya.
Ita menyampaikan, untuk mengentaskan banjir di Kota Semarang tidak hanya dilakukan oleh pemerintah saja, melainkan juga membutuhkan dukungan dari semua pihak termasuk masyarakat. Dirinya juga meminta agar semua warga Kota Semarang bisa ikut andil salah satunya dengan tidak membuang sampah sembarangan.
“Menggugah masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan, karena kemarin waktu sidak di rumah-rumah pompa sampahnya banyak sekali. Di gorong-gorong isinya sampah, mau membangun infrastruktur seperti apa kalau pola pikir masyarakat seperti itu ya sulit. PR itu jadi yang paling berat membangun kesadaran masyarakat,” tandasnya.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles