25 C
Jakarta
Sabtu, Desember 3, 2022

Netflix Berencana Pasang Iklan, Batasi Berbagi Sandi

Pelanggan Netflix menurun tajam secara tak terduga sehingga perusahaan mempertimbangkan untuk melakukan perubahan, yaitu meminimalkan berbagi kata sandi dan menekan biaya langganan agar tetap rendah dengan didukung iklan berbayar.

Perubahan besar yang diumumkan pada Selasa (19/4) malam dirancang untuk membantu Netflix mendapatkan kembali momentum yang hilang selama setahun terakhir. Lockdown selama pandemi yang mendorong ritual ‘nonton bareng’ kini telah dicabut sementara pesaing Netflix yang didukung oleh dana besar seperti Apple dan Walt Disney mulai memotong jumlah pelanggan Netflix dengan memberikan layanan streaming mereka sendiri.

Pelanggan Netflix turun 200.000 selama Januari-Maret, guncangan pertama yang terlihat sejak layanan streaming tersedia di sebagian besar dunia di luar China enam tahun lalu. Penurunan sebagian berasal dari keputusan Netflix untuk menarik diri dari Rusia sebagai langkah protes atas perang melawan Ukraina. Akibatnya perusahaan kehilangan 700.000 pelanggan. Netflix memproyeksikan akan kehilangan 2 juta pelanggan lagi pada kuartal April-Juni 2022.

Saham Netflix anjlok lebih dari 25 persen dalam perdagangan yang diperpanjang. Jika penurunan saham berlanjut ke sesi perdagangan reguler pada Rabu, saham Netflix akan kehilangan lebih dari setengah nilainya sepanjang tahun ini, memotong sekitar $150 miliar kekayaan pemegang saham dalam waktu kurang dari empat bulan.

Perusahaan yang berbasis di Los Gatos, California, itu memperkirakan ada sekitar 100 juta rumah tangga di seluruh dunia yang menonton layanannya secara gratis dengan menggunakan akun teman atau anggota keluarga lainnya, termasuk 30 juta pelanggan di AS dan Kanada. “Ada lebih dari 100 juta rumah tangga yang memilih untuk menonton Netflix,” kata Hastings. “Kami baru saja mendapatkan bayaran pada tingkat tertentu untuk mereka.”

Untuk mendorong lebih banyak orang membayar akun mereka sendiri, Netflix mengindikasikan akan memperluas program uji coba yang telah dijalankan di tiga negara Amerika Latin, yaitu Chili, Kosta Rika, dan Peru. Di lokasi ini, pelanggan dapat memperluas layanan ke rumah tangga lain dengan harga diskon. Di Kosta Rika, misalnya, harga paket Netflix berkisar dari $9 hingga $15 per bulan, tetapi pelanggan dapat secara terbuka berbagi layanan mereka dengan rumah tangga lain seharga $3.

Logo Netflix. (Foto: AP)

Logo Netflix. (Foto: AP)

Netflix yakin bahwa perubahan ini akan membantunya membangun 221,6 juta pelanggan di seluruh dunia saat ini. Namun, langkah tersebut juga berisiko mengasingkan pelanggan hingga mereka membatalkan layanan.

Netflix sebelumnya dikejutkan oleh reaksi pelanggan pada 2011 ketika meluncurkan rencana untuk mulai membebankan biaya layanan streaming yang baru lahir, yang sebelumnya telah dibundel secara gratis dengan layanan DVD sebelum ekspansi internasionalnya. Dalam beberapa bulan setelah perubahan itu, Netflix kehilangan 800.000 pelanggan, mendorong permintaan maaf dari Hastings karena merusak eksekusi spin-off.[ah/rs]

    Related Articles

    Stay Connected

    0FansSuka
    5PengikutMengikuti
    0PelangganBerlangganan
    - Advertisement -spot_img

    Latest Articles