32.3 C
Jakarta
Sunday, July 3, 2022
spot_img

Keren Banget, Gangguan Spektrum Autisme Tidak Bikin Prinkadipa Kehilangan Kreativitas Seni

Suara.com – Memiliki Gangguan Spektrum Autisme (GSA) bukanlah menjadi halangan untuk bisa menghasilkan karya. Hal ini dibuktikan oleh seniman Prinkadipa.

Baru-baru ini Prinkadipa diikutsertakan dalam program kolaborasi produk cooler bag spesial bersama Re.juve dan Luna Maya. Prinkadipa sendiri yang dikenal dengan kemampuan menggambar, dipercaya untuk mendesain cooler bag yang diproduksi dalam kolaborasi tersebut.

Perlu diketahui bahwa Prinkadipa bukanlah satu orang, melain kolaborasi antara ibu Prinka dan anaknya Dipa. Dipa sebagai penyandang autisme memiliki bakat di bidang menggambar, yang ditemukan oleh ibunya.

Prinka mengungkapkan, awalnya putranya tersebut didiagnosis menderita autis sejak kecil. Kemudian, ketika berumur empat tahu, Dipa mulai belajar memegang pensil dan menggambar di kertas maupun tembok.

Baca Juga: Siapa Pembuat Relief Sarinah? Mahakarya Peninggalan Era Soekarno yang Jadi Misteri

Melihat hal tersebut, Prinka mengaku menemukan minat putranya itu sehingga ia memfokuskan Dipa dalam menggambar.

“Umur empat tahun mulai bisa pegang pensil dan ternyata minatnya di gambar, biasanya dia (Dipa) gambaer alam seperti gajah, daun, buah, dan sayur,” ucap Prinka dalam Konferensi Pers Peluncuran Paket Ekslusif dan Cooler Bag, Rabu (15/06/2022).

Dari bakat menggambar putranya tersebut, Prinka lalu mengembangkannya dan mencoba memproduksi ke dalam kain dan tas. Prinka mencoba untuk scan karya putranya itu.

Hasil scan tersebut, ia mencoba pindahkan ke tas, kain, atau baju sehingga jadi sebuah produk. Setelah itu, jadilah nama Prinkadipa yang menghasilkan berbagai produk karya gambar tangan sendiri.

“Terus kepikiran karena banyak kertas, saya coba scan. Habis itu saya pindahkan ke tas, kan, baju gitu ternyata jadi produk,” sambungnya.

Baca Juga: Gandeng Seniman Muklay dan NIION, Digimap Rilis Merchandise Unik Edisi Terbatas

Meskipun demikian, Prinka mengaku tidak ingin memaksa putranya untuk menggambar sesuatu. Hal ini karena dalam memahami orang berkebutuhan khusus berbeda.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles