25.1 C
Jakarta
Minggu, September 25, 2022

Heboh Nasi Padang Pakai Daging Babi, Pakar Kuliner William Wongso Angkat Bicara

Suara.com – Pakar Kuliner William Wongso yang terkenal dengan olahan rendangnya, menanggapi viralnya Nasi Padang Babi di restoran nonhalal di Jakarta.

Menurutnya nasi Padang identik dengan makanan halal yang berasal dari suku asli Minangkabau, Sumatera Barat. Sehingga jika ada lauk nonhalal yang disiram bumbu Padang ia minta tidak melabelkan kata ‘nasi Padang’ dalam makanan tersebut.

“Nasi Padang yang orang tahu itu kan masakan halal ya, kalau mau dicampur dengan daging babi, ya baiknya nggak usah disebut nasi Padang,” ujar William saat dihubungi suara.com, Sabtu (11/6/2022).

William Wongso [Suara.com/Firsta]
William Wongso [Suara.com/Firsta]

Ia bercerita juga sempat menjadikan daging kuda sebagai bahan untuk membuat rendang, tapi ia tidak menyebut resep tersebut sebagai masakan Padang atau nasi Padang.

Baca Juga: Arief Muhammad Jadi Duta Nasi Padang, Netizen: Tugasnya Apa sih?

“Jadi kalau mau ya, kasih tau ke konsumen bisa dicampur bumbu rendang atau bumbu Padang lainnya, tapi pilihannya ada daging nonhalal seperti kuda atau babi, tapi jelaskan ke konsumen bahwa ada bahan non halal di restoran ini,” ungkapnya.

Sebelumnya viral beredar foto menu Nasi Padang Babi dari restoran nonhalal di Jakarta. Menu nasi Padang babi tersebut menuai kontroversi publik terutama pada kalangan masyarakat Suku Minangkabau. 

Restoran tersebut mengusung nama kontroversial, yakni Babiambo. Restoran tersebut mengusung konsep Non-Halal Padang Food pertama di Indonesia, seperti yang tertera di biografi akun Instagram mereka

Salah satu kecaman dilayangkan dari Ketua DPRD Kab Solok Dodi Hendra. Ia menilai bahwa konsep restoran tersebut menghina budaya masyarakat Minangkabau.

“Saya selaku masyarakat Sumatera Barat tidak terima dengan adanya rumah makan Padang yang menjual babi” ujar Dodi Hendra.

Baca Juga: Dianggap Populer, Wakil Gubernur Sumatera Barat Minta Arief Muhammad Jadi Duta Nasi Padang

Tak tanggung-tanggun politisi tersebut menuntut Pemprov DKI Jakarta untuk menutup restoran ‘nakal’ tersebut.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles