27.8 C
Jakarta
Senin, Februari 6, 2023

Eksklusif Bos Hankook Indonesia: Prospek Industri Ban Mobil Listrik

Presiden Direktur PT Hankook Tire Sales Indonesia (HTSI), Yoon Soo Shin mengatakan bahwa industri ban mobil listrik memiliki prospek yang cerah. Sesuai dengan perkembangan tren elektrifikasi, industri ini juga mengalami peningkatan.
Sebab Shin mengatakan, kendaraan listrik tidak begitu ideal menggunakan ban konvensional, atau ban yang digunakan pada mobil yang masih menggendong mesin. Ini karena menyangkut komposisi dan bentuk alur ban.
Ban mobil listrik diformulasikan khusus untuk bisa menjangkau jarak tempuh yang jauh. Selain itu, dinding ban juga didesain lebih kuat, lantaran bobot kendaraan listrik lebih berat karena baterai.
Sederhananya apabila memaksakan pakai ban konvensional, yang ada benefit efisien pakai kendaraan setrum jadi tidak maksimal. Boros daya, sudah begitu jarak tempuhnya pendek disebabkan hambatan gulir yang besar.
Lalu, berangkat dari tren penggunaan mobil listrik di Indonesia yang perlahan tapi pasti mulai mengalami peningkatan, bagaimana Shin melihat kansnya? Berikut wawancara kumparan dengan Shin.
Ini tentu menjadi suatu tantangan tersendiri karena menurunnya permintaan dan banyak perusahaan yang berjuang. Terima kasih kepada kustomer, penjualan kami tidak menurun seiring menurunnya market.
Kami banyak melakukan effort agar penjualan tidak menurun. Ini memberikan pelajaran bagi kami untuk mengevaluasi kinerja penjualan dan servis. Kami mencari jalan untuk bertahan ketika pandemi, hasilnya penurunan tidak begitu banyak di 2020.
Kami punya pabrik di Indonesia, kustomer juga mulai menyadari performa ban kami. Ada segmen yang tumbuh dengan cepat, kami mencoba riset jalur distribusi agar lebih baik
EV adalah hal yang baru di masa depan. Datang lebih cepat dari ekspektasi, tidak ada yang ekspektasi bahwa mobil listrik menjadi pemimpin, ini menjadi perhatian kita.
Mobil listrik di Indonesia masih lambat tetapi kami percaya di masa depan pasti akan ada. Kami juga mulai akan meluncurkan di masa depan untuk ban mobil listrik. Sekarang, penjualan terbesar di segmen ini di Indonesia adalah model Wuling Air ev yang menggunakan ukuran ban kecil.
Ukurannya tidak umum. Apabila ada permintaan market, pasti kami akan pertimbangkan. Mari lihat dulu, segmennya bila tumbuh kami pertimbangkan. Sangat mengejutkan, kami akan memikirkan bagaimana menghadap ini. Tetapi untuk saat ini kami telah menjual ban untuk model Hyundai Ioniq.
Mobil listrik punya karakteristik yang beda. Full power di awal, tidak ada bunyi dan baterai lebih berat. Tiga karakteristik ini harus dipenuhi oleh mobil. Grip-nya harus bagus, hambatan gulirnya juga harus baik karena kapasitas baterai, bila tidak terpenuhi, akan memengaruhi penggunaan daya di mobil.
Baterai yang berat membutuhkan ban yang kuat. Kami mendesain ban yang gripnya kuat, stiffnes baik, dan didesain khusus untuk meminimalisir suara. Kami juga melakukan instalasi material spesial untuk menyerap suara.
Sebenarnya tidak ada yang peduli dengan suara ban, tapi kami membuatnya karena karakteristik ini. Durabilitas juga jadi perhatian.
Akan ada biaya lebih memang dari ban konvensional karena ini menyangkut daya tempuh dan tingkat kekedapan. Apabila menggunakan ban biasa tentu kenyamanannya akan berkurang. Akan lebih nyaman menyetir mobil dengan ban yang lebih baik sesuai spesifikasi kendaraan. Untuk memaksimalkan, paling baik menggunakan ban khusus.
Jadi sangat berbeda karena menggunakan material yang baru.
Hybrid juga beda. Setiap segmen akan punya karakteristik yang berbeda, tetap hybrid lebih mirip dengan mobil konvensional.
Portofolio untuk model mobil listrik terus berevolusi sekarang ini namanya iON, sebelumnya kami pakai Ventus Evo dan Evo EV, jadi tidak ada Ventus lagi.
Kami akan menjadi sponsor Formula E tahun depan. Dari sana kami juga akan memulai percobaan yang komprehensif. Saya yakin, 20 tahun kemudian kendaraan listrik akan mendominasi, tinggal bagaimana kita agresif di sektor ini.
Kami punya pabrik di Indonesia, itu untuk ban mobil penumpang. Produksi ban mobil listrik di Hungaria, untuk penjualan memang ada rencana di Indonesia, produksi ke depannya tentu ada kemungkinannya karena pemerintah ingin membuat mobil listrik di sini, ada peluangnya untuk itu.
Ketika ada pasar, permintaan bisa masuk maka Hankook bisa investasi di Indonesia, membagi teknologi. Produksi ban konvensional akan berbeda, karena secara karakteristik menggunakan ban yang tingkat ketahanannya alami.
Sebenarnya pabrik di Indonesia merupakan salah satu basis produksi untuk ekspor. Hanya 9 persen dari total produksi untuk domestik, sisanya ekspor secara global ke Asia Pasifik, Amerika Serikat, dan beberapa negara di Eropa.
Indonesia merupakan pabrik terbesar ke-4 Hankook di dunia. Pertama Hungaria, Korea Selatan, dan China. Kapasitas produksi kami 9,3 hingga 9,5 juta ban per tahun, produksinya untuk ban kendaraan penumpang dan niaga ringan.
***

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles