30.1 C
Jakarta
Rabu, September 28, 2022

Coffee Roastery, Bisnis Kopi yang Tidak Kalah Menjanjikan dari Coffee Shop

Suara.com – Saat mendengar kata coffee shop, tentu sudah banyak orang yang bisa membayangkan bagaimana bentuk dari kata tersebut. Namun, bagaimana jika yang terdengar adalah coffee roastery? 

Keduanya merupakan bisnis yang sama-sama meyakinkan di Indonesia. Pasalnya, Indonesia memiliki banyak variasi biji kopi yang memiliki pasarnya sendiri. Bedanya, jika coffee shop dikenal dengan minuman kopinya, seperti americano, kopi susu, atau cappucino, coffee roastery adalah pihak yang me-roasting atau menyangrai kopi.

Coffee Roastery

Coffee roastery adalah pihak atau bisnis yang menyangrai biji kopi dari green bean atau kopi mentah. Dilansir dari laman delighted cooking, proses roasting biji kopi yang pertama adalah dengan membiarkannya mengering di dalam mesin roaster sampai warnanya berubah menjadi kuning muda dengan suhu yang rendah.

Baca Juga: Berdalih Sedang Berbisnis, Pelajar SMP dan SMA Pasangan di Luar Nikah Terjaring Razia Indekos di Madiun

Setelah biji kopi menguning, api atau panas mesin roaster dapat dibesarkan dan dipanggang kembali sampai berubah warna kehitaman sesuai yang diinginkan.

Coffee Roastery dan Coffee Shop

Meski hasil akhir coffee roastery adalah biji kopi panggang, beberapa coffee roastery juga menyediakan jasa menggiling kopi.

Nah, dari sinilah dapat terlihat bahwa ada hubungan yang kuat antara coffee roastery dan coffee shop. Pasalnya, setiap coffee shop yang menggunakan biji kopi siap pakai atau kopi bubuk berarti harus mendapatkannya dari coffee roastery.

Dalam menciptakan produknya, coffee roastery setidaknya membutuhkan lima tahapan, yaitu drying, yellowing, first crack (pecahan pertama), roast development, dan second crack (pecahan kedua)

Baca Juga: Bukan Cuma Kopi Susu, Cukai Minuman Berpemanis Dalam Kemasan Juga Sasar Sirup Hingga Sari Buah Sachet

Sementara itu, proses pembuatan produk di coffee shop terhitung lebih mudah yaitu blooming (pre-brew), ekstrak, dan seduhan akhir.

Bentuk Bisnis Coffee Roastery

Jadi, jika coffee shop adalah bisnis yang berbentuk Business to Customer (B2C) yang langsung menjual produknya pada pelanggan, coffee roastery adalah bisnis yang berbentuk Business to Business (B2B) yang menjual hasil produknya ke pemilik bisnis lain.

Meski begitu, saat ini juga sudah banyak coffee shop yang memiliki roastery-nya sendiri, dan sebaliknya.

Bagi pecinta kopi sejati, tidak jarang mereka memilih untuk membeli kopi bubuknya langsung dari coffee roastery karena kualitas kopinya yang lebih segar karena coffee roastery hanya akan mengolah biji kopi yang dimilikinya sesuai jumlah pesanan dan tidak disimpan dalam waktu yang lama.

Demikian informasi mengenai coffee roastery, meskipun bentuk bisnisnya bisa dikatakan berbeda dengan coffee shop namun keduanya masih sangat berhubungan.

Kontributor : Hillary Sekar Pawestri

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles