26.7 C
Jakarta
Minggu, Oktober 2, 2022

“Calon Mahkamah Agung Seok-Jun Oh “Sikap untuk menghapus hukuman mati… Hormati Undang-Undang Keamanan Nasional saat ini” – The Herald Business

Pada upacara pemindahan yang diadakan di Pengadilan Distrik Jeju pada tanggal 4, Ketua Pengadilan Distrik Jeju Oh Seok-jun, yang diusulkan menjadi kandidat Mahkamah Agung pertama di bawah pemerintahan Yun Seok-yeol, berbicara tentang pengunduran dirinya. [연합]

[헤럴드경제] Kandidat Seok-jun Oh (60 tahun, kelas 19 Lembaga Penelitian dan Pelatihan Yudisial), calon Mahkamah Agung pertama yang ditunjuk oleh Presiden Yoon Seok-yeol, menyatakan pendapatnya bahwa hukuman mati harus dihapuskan dalam jangka panjang. .

Menurut komunitas hukum pada tanggal 27, Kandidat Oh mengatakan dalam jawaban yang diajukan kepada Majelis Nasional baru-baru ini menjelang sidang personel, “Untuk waktu yang lama, argumen untuk pelestarian dan penghapusan hukuman mati saling bertentangan, dan kedua argumen memiliki alasan yang sah.” Ini bukan posisi yang saya dukung secara pribadi karena merampas kehidupan manusia itu sendiri dengan hak untuk menghukum.”

Dia menambahkan, “Jika hukuman mati sudah dieksekusi, bahkan jika ada kesalahan, itu tidak dapat diubah, jadi dalam jangka panjang, saya pikir sebaiknya dihapuskan hukuman mati melalui undang-undang.”

Mengenai isu keberadaan UU Keamanan Nasional, dia mengatakan, “Saya pikir itu adalah wilayah keputusan legislatif yang harus dibuat oleh Majelis Nasional yang mencerminkan kehendak rakyat. Itu adil untuk menilai. ”

“Namun, perlu untuk memastikan bahwa Undang-Undang Keamanan Nasional tidak terlalu membatasi hak-hak dasar masyarakat atau menyalahgunakan aplikasi mereka,” katanya.

Kementerian Kehakiman memperluas ruang lingkup penyelidikan kejaksaan, yang telah dikurangi sesuai dengan ‘Undang-Undang Penyelesaian Pemeriksaan’ (UU Kejaksaan yang direvisi dan Undang-Undang Acara Pidana), sampai batas yang signifikan melalui revisi peraturan penegakan, pembentukan kelompok manajemen informasi personel, dan Kementerian Dalam Negeri dan Keselamatan memberlakukan peraturan penegakan untuk pembentukan Departemen Kepolisian, dll. Mengenai apa yang disebut kontroversi ‘aturan penegakan peraturan pemerintah’, dia menghindari jawaban langsung oleh menyarankan posisi berprinsip bahwa “ketentuan undang-undang tingkat yang lebih rendah harus sesuai dengan ruang lingkup dan batas yang dipercayakan oleh undang-undang tingkat yang lebih tinggi.”

Dia juga berbicara tentang putusan masa lalu yang menarik perhatian setelah menjadi calon Mahkamah Agung.

Mengenai penilaian 2011 bahwa perusahaan yang memecat sopir bus karena menggelapkan 800 won dibenarkan, “Saya banyak berpikir, tetapi tampaknya penggelapan dalam perjanjian bersama tidak memiliki ruang untuk tindakan disipliner selain pemecatan, terlepas dari jumlah minuman. .” dikatakan

Terkait putusan 2013 yang membatalkan pemecatan jaksa yang menerima hiburan dari pengacara, ia menjelaskan tidak jelas apakah uang 850.000 won yang diterima jaksa saat itu terkait dengan pekerjaannya.

Ketika ditanya tentang apakah dia awalnya dekat dengan Presiden Yoon, dia berkata, “Kami saling mengenal ketika kami di sekolah karena kami adalah senior dan junior tahun pertama di perguruan tinggi, dan kami kadang-kadang bertemu saat belajar di perpustakaan, dll. tidak pernah menghadiri pertemuan pribadi atau semacamnya.”

Panitia Khusus Dengar Pendapat Kepegawaian Majelis Nasional berencana mengadakan dengar pendapat kepegawaian tentang Kandidat Oh pada tanggal 29. Jika Kandidat Oh lolos sidang personel, ia akan menjadi penerus Hakim Agung Kim Jae-hyung, yang akan pensiun bulan depan.

[email protected]

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles