32 C
Jakarta
Sabtu, Agustus 13, 2022

Bikin Bangga, Ratusan UMKM Indonesia Tampil di Departemen Store Terbesar di Paris

Suara.com – Bisa masuk dan bersaing ke pasar internasional merupakan impian banyak pemilik usaha. Impian tersebut yang kini dicapai ratusan UMKM lokal.

Digandeng Shopee Indonesia, ratusan UMKM itu baru saja unjuk gigi di Le BHV Marais, salah satu department store terbesar di Prancis, yang juga menjadi bagian dari jaringan Galeries Lafayette.

Bekerja sama dengan Pemerintah Kota Surakarta, Kedutaan Besar Republik Indonesia di Paris, dan Le BHV Marais Paris, ratusan UMKM itu terlibat dalam program Java in Paris dan berhasil lolos setelah melewati proses kurasi dari tim di Paris langsung.

Produk-produk asli Indonesia itu akan dipamerkan dan dijual di Le BHV Marais pada 8 Juni hingga 17 Juli 2022.

Baca Juga: Usut Kasus Proyek Fiktif Gerobak UMKM Kemendag, Bareskrim Polri Segera Tetapkan Tersangka

Ratusan UMKM Indonesia Tampil di Departemen Store Terbesar di Paris (Shopee)
Ratusan UMKM Indonesia Tampil di Departemen Store Terbesar di Paris (Shopee)

Program tersebut merupakan lanjutan dari pembukaan Kampus UMKM Shopee Ekspor Solo yang juga telah membawa lebih dari 10.000 UMKM Solo bisa ekspor dalam waktu 1 tahun.

Duta Besar Republik Indonesia untuk Prancis, Andorra, Monako, dan UNESCO, Mohamad Oemar mengatakan, lantaran proses kurasi langsung dilakukan tim Le BHV Marais, maka produk yang ditawarkan tentu sudah memenuhi kriteria di pasar Paris dan sesuai standar Uni Eropa.

“Kolaborasi dengan toko, restoran, atau fashion designer ternama di Prancis adalah strategi KBRI Paris untuk bisa membawa produk-produk ekonomi kreatif Indonesia ke Prancis,” kata Oemar dalam konferensi pers secara virtual, Kamis (9/6/2022).

Wali Kota Surakarta Gibran Rakabuming juga menyampaikan kalau program Java in Paris menjadi jalan bagi UMKM untuk menembus pasar dunia. Selain itu juga nilai budaya Indonesia bisa makin tersebar luas.

“Meskipun ini baru bagian kecil dari budaya Indonesia yang begitu luar biasa. Kami berterima kasih kepada KBRI Paris Prancis, BHV Marais, dan Shopee Indonesia atas sinergi dan dukungan yang luar biasa, karenanya kita bisa menyaksikan Buah Karya Bangsa di panggung dunia,” kata Gibran.

Baca Juga: Wujudkan UMKM Go Global, BRI Dukung Sisi Pembiayaan hingga Pemasaran

Ratusan UMKM Indonesia Tampil di Departemen Store Terbesar di Paris (Shopee)
Ratusan UMKM Indonesia Tampil di Departemen Store Terbesar di Paris (Shopee)

Diakui pula oleh Director of BHV MARAIS Home & Eataly Paris Marais Purchasing, Amandine de Souza bahwa masyarakat Eropa secara umum, termasuk Paris, belum terlalu banyak mengenal budaya Indonesia.

Dengan adanya Java in Paris, masyarakat di sana bisa merasakan pengalaman langsung tentang produk Indonesia.

“Kami ingin semakin banyak orang mengenal produk Indonesia salah satunya Batik buatan Solo melalui kerja sama dengan Pemerintah Kota Surakarta,” ujarnya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Shopee Indonesia Handhika Jahja berharap melalui program Java in Paris itu bisa memberikan dampak positif bagi perkembangan UMKM lokal dalam menembus pasar internasional.

“Ini adalah waktunya bagi UMKM untuk tidak hanya berjaya di Indonesia, tapi juga bisa eksis di kancah internasional,” ujarnya.

Ada berbagai jenis produk UMKM lokal dalam platform Shopee yang terpilih melalui kurasi BHV Marais, termasuk produk fesyen dan aksesoris buatan pengrajin lokal dari Janedan, Shiroshima, Danar Hadi, dan Ansoe.

Selain mempromosikan produk UMKM, Pemerintah Kota Surakarta juga turut memperkenalkan kebudayaan dan kesenian Indonesia melalui pagelaran acara budaya yang digelar di Paris.

Saat opening Ceremony Java in Paris akan ada pertunjukan seni dan budaya Indonesia di sepanjang jalan Rue de Rivoli di depan Le BHV Marais, Paris, Prancis, pada 8 Juni 2022.

Akan terdapat pertunjukan gamelan, wayang, dan tari, oleh para pekerja seni dan budaya asal Solo.

Penyanyi berdarah Jawa yang saat ini berdomisili di Prancis Anggun C. Sasmi juga turut memeriahkan acara pembukaan tersebut.

Anggun menyinden di jalan Rue de Rivoli yang ditutup selama 45 menit untuk menampilkan pertunjukan kebudayaan tradisional asal Indonesia.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles