28.6 C
Jakarta
Jumat, Februari 3, 2023

Belarusia Panggil Dubes Ukraina setelah Rudal S-300 Jatuh di Perbatasan

Kementerian Luar Negeri Belarusia memanggil dan melayangkan protes terhadap Duta Besar Ukraina di Ibu Kota Minsk, atas insiden jatuhnya rudal S-300 yang memasuki wilayah negara itu, pada Jumat (30/12).
Kementerian Pertahanan Belarusia menuturkan, rudal yang diduga kuat milik Ukraina tersebut jatuh pada Kamis (29/12), di dekat Desa Harbacha, Kota Brest, yang hanya berjarak 15 km dari perbatasan Ukraina.
“Fragmen ditemukan di ladang pertanian, reruntuhan itu milik peluru kendali anti-pesawat S-300 yang ditembakkan dari wilayah Ukraina,” kata Kementerian Pertahanan Belarusia dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Al Jazeera.
Namun, juru bicara Kementerian Luar Negeri Belarusia, Anatoly Glaz, menganggap insiden ini cukup serius. Sehingga, pemanggilan Duta Besar Ukraina di Belarusia diperlukan untuk mengklarifikasi insiden tersebut.
“Kami menuntut agar pihak Ukraina melakukan penyelidikan menyeluruh dan meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab dan mengambil tindakan komprehensif untuk mencegah terulangnya insiden seperti itu di masa depan,” jelas Glaz.
Glaz menilai, insiden ini menjadi salah satu serangan udara terbesar dalam perang antara Rusia dan Ukraina, pasalnya rudal S-300 masuk di saat Rusia meluncurkan gelombang serangan rudal terbarunya ke kota-kota di Ukraina hingga memasuki negara tetangga Ukraina tersebut.
Oleh karenanya, Belarusia menuntut penyelidikan secara menyeluruh dan pertanggungjawaban mereka oleh Ukraina.
Kantor berita Belarusia BelTA menerbitkan foto dan video yang memperlihatkan bagian dari rudal S-300 yang tergeletak di lahan kosong.
Merespons kejadian tersebut, seorang juru militer Ukraina mengakui bahwa rudal itu berada di bawah kendali Ukraina. Ia berdalih insiden serupa telah terjadi lebih dari sekali dan tidak ada aneh karena masuknya rudal tersebut merupakan hasil dari pertahanan udara.
Belarusia telah mengizinkan Rusia untuk menggunakan wilayahnya sebagai landasan peluncuran untuk invasi ke Ukraina pada Februari 2022.
Sejak saat itu, telah terjadi peningkatan aktivitas militer gabungan antara Belarusia dan Rusia dalam beberapa bulan terakhir. Kendati demikian, Minsk berkukuh tidak akan berpartisipasi dalam perang.
Penulis: Thalitha Yuristiana.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles