33.1 C
Jakarta
Rabu, September 28, 2022

Bagaimana Seekor Anak Anjing Menjatuhkan Presiden Wanita Pertama Korea Selatan

Sering disebut oleh media sebagai “Puppygate,” kisah pemakzulan presiden wanita pertama Korea Selatan adalah perjalanan liar dari awal hingga akhir.

Park Geun Hye | bbc.com

Park Geun-hye menjabat sebagai presiden ke-11 Korea Selatan dari 2013-2017. Dia bukan hanya wanita pertama yang terpilih sebagai presiden Korea Selatan tetapi juga wanita pertama di seluruh Asia Timur yang terpilih sebagai kepala negara. Tetapi penyebab kejatuhan seorang wanita sebesar ini hanyalah seekor anak anjing kecil.

Tokoh sentral dalam cerita ini adalah tiga orang. Selain President Park, ada Ko Young Taemantan pemain anggar peraih medali emas Olimpiade, dan Choi Soon Sil, orang kepercayaan dekat presiden. Semuanya dimulai ketika Mr. Ko, yang telah memulai perusahaan tas dan pakaiannya sendiri “Villomillo”, bertemu dengan Ms. Choi.

Choi Sun-Sil | SisaIN

Ko Young Tae | Berita Arirang

Seorang teman Mr. Ko pernah memintanya untuk membawa beberapa produk terbarunya ke tempat yang telah ditentukan untuk klien misterius. Kemudian dia menyadari bahwa itu adalah Ms. Choi. Dia kemudian menjadi pelanggan tetap Villomillo, dan beberapa barang yang dia beli dengan uangnya sendiri juga menjadi milik Presiden Park. Faktanya, Villomillo mendapat dorongan besar dalam penjualan dan reputasi setelah presiden terlihat mengenakan tas oleh merek tersebut pada tahun 2013.

Park Geun Hye dengan tas Villomillo | VICE Asia/YouTube

Menurut Mr. Ko, Choi Soon Sil akhirnya membeli sekitar 40 tas mewah darinya, yang terbuat dari kulit buaya dan kulit burung unta, dengan harga puluhan ribu dolar. Meskipun Mr. Ko membantah keras tuduhan sebagai kekasih Choi, dia mengakui bahwa dia sangat mempercayainya.

Kepercayaan ini akhirnya dikhianati. Mr. Ko akhirnya mengungkapkan akses tidak sah yang dimiliki Ms. Choi ke masalah kepresidenan melalui hubungannya yang sangat dekat dengan Presiden Park. Tapi apa yang membuat segalanya menjadi masam? Nah, di sinilah anak anjing itu muncul.

Ko Young Tae dengan pers| bbc.com

Pada tahun 2014, Ms. Choi meminta Mr. Ko untuk merawat anak anjing putrinya saat dia pergi. Pak Ko setuju tetapi kemudian meninggalkan anak anjing itu di apartemennya dan pergi bermain golf. Ketika dia kembali ke rumah, dia melihat Ms. Choi di rumahnya, sangat marah karena dia meninggalkan anak anjing itu sendirian. Keduanya memiliki kejatuhan pahit atas masalah ini. Pak Ko menyatakan, “Dia memperlakukan saya seperti seorang budak, memaki saya berkali-kali.” Tersinggung oleh perilaku ini, dia mulai mencari cara untuk membalas penghinaannya.

Mr. Ko mulai mengumpulkan rekaman CCTV dari Ms. Choi menganiaya pembantu presiden dan bukti lain yang mengungkapkan bahwa Presiden Park dan Ms. Choi menyalahgunakan wewenang jabatan dan posisi mantan. Setelah menyerahkannya kepada pers, Mr. Ko juga mengungkapkan bahwa Ms. Choi juga pernah mengedit pidato kepresidenan Park Geun Hye dan polisi akhirnya menemukan bukti yang mendukung klaim itu juga.

Para pengunjuk rasa berdemonstrasi dengan topeng Park Geun Hye dan Choi Soon Sil | Reuters

Pengungkapan ini berkembang menjadi investigasi korupsi skala besar terhadap presiden dan Ms. Choi. Kemarahan publik mencapai titik tertinggi sepanjang masa, menuntut Presiden Park mundur. Meskipun presiden membantah tuduhan korupsi di pengadilan, dia mengakui bahwa Choi memiliki jumlah akses yang tidak tepat ke pengambilan keputusan pemerintah, termasuk pidatonya.

Protes besar-besaran pecah setelah pemaparan | Reuters

Pengaruh abnormal yang dimiliki Choi Soon Sil pada presiden berakar pada tahun 1970-an ketika ayah Ms. Choi, seorang tokoh kuasi-religius yang teduh bernama Choi Tae Minberteman dengan ayahnya, Park Chung Hee, yang merupakan presiden ketiga Korea Selatan. Setelah pembunuhan Park Chung Hee, Park Geun Hye diduga mengungsi ke agama Choi Tae Min dan memperlakukannya seperti figur ayah. Pengaruhnya pada Ms. Park kemudian diturunkan dari ayah ke anak perempuannya.

(kiri) Choi Sun Sil dan (kanan) Park Geun Hye pada 1979 | Newstapa

Penyelidikan menemukan Ms. Choi bersalah korupsi dan memeras uang dari beberapa bisnis besar. Kepala de facto Samsung saat itu juga terlibat dalam masalah ini. Pada 2017, Presiden Park dimakzulkan, dan dia ditangkap pada 2018, dengan hukuman penjara 24 tahun karena korupsi.

Park Geun Hye tiba di pengadilan di Seoul pada 25 Agustus 2017 | Kim Hong Ji/REUTERS

(tengah) Choi Soon Sil | Reuters

Pak Ko dipuji sebagai pahlawan publik karena mengungkap korupsi ini, meskipun dia mengaku tidak pernah menghitung langkahnya. Pada tahun 2021, mantan presiden Moon Jae In mengampuni hukuman Park Geun Hye karena kesehatannya yang memburuk dan untuk “mengatasi sejarah masa lalu yang malang, mempromosikan persatuan rakyat dan bergandengan tangan untuk masa depan.

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles