27.3 C
Jakarta
Selasa, Februari 7, 2023

“7,6 triliun won ‘K-Defense’ Mendarat di Polandia… Diharapkan menjadi sekring untuk memasuki pasar Eropa” – Herald Business

Kontrak pertama untuk tangki K2, howitzer self-propelled K-9, dll.

Ketika rencana pengenalan FA-50 dimasukkan, itu mendekati 20 triliun won.

Tank K2 dalam pelatihan manuver taktis. [연합]

[헤럴드경제]Kontrak untuk mengekspor senjata Korea ke Polandia ini ditandatangani. Pada tanggal 26 (waktu setempat), Hyundai Rotem dan Hanwha Defense menandatangani kontrak implementasi pertama dengan Administrasi Angkatan Bersenjata Polandia untuk ekspor tank K2 Black Panther dan howitzer self-propelled K-9 senilai US$5,76 miliar dan sekitar KRW 7,678 triliun. , kata Administrasi Program Akuisisi Pertahanan. diumumkan pada tanggal 27.

Volume ekspor pertama adalah 180 tank K2 dan 212 howitzer self-propelled K-9.

Kementerian Pertahanan Nasional Polandia mengatakan di Twitter, “Hyundai Rotem akan memasok 180 tank K2 dari tahun 2022 hingga 2025, dan Hanwha Defense akan memasok 212 senjata self-propelled K-9 dari tahun 2022 hingga 2026. Akan dikirimkan,” katanya.

Berdasarkan kontrak ekspor utama ke Polandia, diharapkan persenjataan Korea yang relatif lesu dibandingkan Timur Tengah dan Asia akan lebih aktif masuk ke pasar Eropa.

Upacara penandatanganan yang diadakan di unit mekanis di Moronk, Polandia, dihadiri oleh Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Polandia Mariusi Włashchak, Direktur Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Eom Dong-hwan, Direktur Kantor Manajemen Sumber Daya Daya Pertahanan Yoo Dong-jun, Presiden Hyundai Rotem Lee Yong-bae, dan Presiden Pertahanan Hanwha Son Jae-il.

Kontrak ini merupakan kontrak lanjutan pertama yang benar-benar mengimplementasikan kesepakatan komprehensif yang bersifat kesepakatan komprehensif yang ditandatangani oleh perusahaan pertahanan dalam negeri seperti Hyundai Rotem, Hanwha Defence, dan Korea Aerospace Industries (KAI) dengan Polish Armed Forces Agency di 27 bulan lalu.

Pemerintah Polandia mengumumkan bulan lalu bahwa mereka akan memesan kepada Korea Selatan untuk memesan 980 tank K2, 648 senjata self-propelled K-9, dan tiga skuadron pesawat serang ringan FA-50 (total 48 unit). Industri memperkirakan bahwa jumlah total pengenalan yang diumumkan oleh Polandia akan mencapai $ 14,8 miliar (sekitar 19,7 triliun won).

“Ekspor ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana perusahaan pertahanan kami telah memberikan kontribusi besar terhadap ekonomi nasional dan keamanan nasional,” kata Eom Dong-hwan, kepala DAPA. Dia juga menegaskan, “Kami berharap kontrak implementasi KAI untuk FA-50 juga akan selesai dengan lancar sekitar bulan September.”

Direktur Yoo Dong-jun dari Kementerian Pertahanan Nasional menyampaikan surat dari Menteri Lee Jong-seop yang menyatakan penghargaannya atas minat dan dukungan Polandia untuk kerja sama pertahanan Korea-Polandia kepada Menteri Polandia dan keinginan pemerintah Korea untuk mempromosikan jangka panjang dan strategis. kerjasama pertahanan dan pertahanan kedua negara di masa depan. dijelaskan

Menteri Polandia Włashchak menyampaikan penghargaannya atas surat tersebut dan menyatakan simpati atas pengembangan hubungan bilateral yang erat dan berkelanjutan dengan memperluas kerja sama lebih lanjut di bidang pertahanan dan industri, dimulai dengan tank K2 dan howitzer self-propelled K-9.

[email protected]

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles