Sunday, 14 July 2024

Sin’u-Ra: Kembali ke Tujuan Awal Seni Bela Diri

Sin’u-Ra: Kembali ke Tujuan Awal Seni Bela Diri
Gabriel Adler
Kredit Gambar: Gabriel Adler

Ketika senjata dan teknologi modern yang canggih tidak menjadi pilihan, medan perang kembali ke bentuknya yang kuno (mentah). Sin’u-Ra adalah seni bela diri di medan perang dan bukan “olahraga pertarungan” yang diciptakan khusus untuk mendominasi bentuk paling kasar dari medan perang modern. Agar berhasil secara konsisten dalam lingkungan ini, seseorang harus mengembangkan, melatih, dan menguji komponen TTP (taktik, teknik, prinsip) dan SPE (kekuatan, tenaga, daya tahan) Sin’u-Ra tertentu.

Meskipun peperangan modern identik dengan senjata dan teknologi canggih, kemungkinan seorang prajurit harus bertahan hidup dalam medan perang modern yang paling kasar tetap menjadi kenyataan. Kemampuan untuk terus berkembang dalam lingkungan ini adalah yang membedakan seorang prajurit dari seorang prajurit lainnya.

Gabriel Adler adalah orang di balik Sin’u-Ra, yang oleh banyak orang digambarkan sebagai “Krav Maga yang berevolusi” atau versi Krav Maga yang lebih maju. Kenyataannya adalah bahwa Sin’u-Ra berada dalam kategorinya sendiri, dan kita belum pernah melihat yang seperti ini selama beberapa waktu. Kemampuan Sin’u-Ra tidak hanya mengubah kehidupan Gabriel tetapi juga kehidupan orang-orang yang berlatih di bawahnya. “Jika Anda mampu secara fisik dan mental untuk bertahan dalam ujian Sin’u-Ra, Anda akan mengembangkan kemampuan yang tidak dapat diperoleh kebanyakan orang. Ini akan mengubah hidup Anda,” kata Adler.

Para prajurit kuno menggambarkan Sin’u-Ra sebagai kemampuan jiwa untuk berkomunikasi dan ekspresi lengkap dari misi jiwa. Selain menjadi sistem pertarungan tangan kosong yang canggih di medan perang, Sin’u-Ra melestarikan budaya prajurit kuno karena berkontribusi pada perkembangan fisik, mental, taktis, dan spiritual seseorang.

Gabriel Adler
Gabriel Adler

Gaya bertarung Sin’u-Ra bersifat eksplosif, kuat, dan agresif. Mampu menjalankan gaya bertarung agresif ini secara taktis adalah bukti penerimaan tubuh terhadap misi jiwa. Kemampuan seseorang untuk bertahan dalam ujian fisik yang diperlukan untuk menjadi Sin’u-Ra adalah ekspresi komitmen jiwa untuk mengalahkan kejahatan dan menyelamatkan nyawa—ujian fisik tidak pernah berakhir.

Sin’u-Ra lebih dari sekedar gaya bertarung tetapi cara hidup, filosofi, dan pola pikir yang berkomitmen untuk mengalahkan kejahatan dan melindungi kehidupan. Gaya bertarung ini unik karena ketaatannya yang teguh pada warisan prajurit kuno. Ini bukan tentang mendapatkan medali atau gelar seperti seni bela diri tradisional atau olahraga tarung; sebaliknya, ini tentang bertahan hidup dan memastikan bahwa kejahatan tidak menang. Sin’u-Ra membutuhkan efisiensi taktis dan teknis yang disempurnakan melalui pelatihan dan pengujian terus-menerus serta keseimbangan antara agresi dan ketenangan.

Jalan Adler untuk menciptakan Sin’u-Ra ditandai dengan kemauan yang tak tergoyahkan serta ketangguhan fisik dan mental yang luar biasa. Kehidupan Adler dicirikan oleh satu tujuan: mengubah tubuhnya menjadi senjata agar kejahatan tidak menang. Pola pikir ini secara konsisten diuji melalui pelatihan fisik khusus dan diwakili selama waktunya di Angkatan Darat Israel, di mana ia unggul dalam pengujian fisik dan mendapatkan penghargaan sebagai prajurit tertinggi dalam Seleksi Operasi Khusus. Selain itu, pola pikir Gabriel dan pendekatan unik terhadap pelatihan fisik secara langsung berkontribusi pada masuknya dia secara mengejutkan ke NFL Rookie Camp tanpa pengalaman sebelumnya dalam olahraga tersebut.

Sin’u-Ra hanya diperuntukkan bagi individu yang paling unggul secara fisik dan mental di dunia. Agar dapat menjalankan taktik dan teknik Sin’u-Ra secara konsisten, seseorang harus kuat dan bertenaga secara fisik. Selain itu, calon siswa Sin’u-Ra harus memiliki motivasi intrinsik untuk menghadapi ujian fisik yang konsisten.

Alih-alih berusaha menyesuaikan diri dengan konvensi, Adler bertekad menciptakan Sin’u-Ra untuk melepaskan diri dari konvensi dan menetapkan standar baru. Tahun-tahun awalnya ditandai dengan dedikasinya terhadap keunggulan fisik saat ia bertekad untuk membedakan dirinya di Angkatan Darat Israel meskipun tidak mengetahui bahasa atau budayanya. Adler memiliki kemampuan fisik dan mental yang tak tertandingi dan muncul sebagai prajurit peringkat teratas untuk kinerja keseluruhan terbaik dalam Kursus Seleksi Operasi Khusus IDF sebagai hasil dari pengejarannya yang tak tergoyahkan untuk menjadi hebat.

Konsep Adler untuk Sin’u-Ra adalah metode pengembangan prajurit yang komprehensif yang melampaui taktik pertarungan jarak dekat. Ia ingin Sin’u-Ra menjadi garis yang memisahkan seniman bela diri di medan perang dari “praktisi olahraga pertarungan.” Melalui Sin’u-Ra, ia ingin menciptakan standar baru dalam seni bela diri dan latihan kekuatan, yang akan dirasakan oleh seniman bela diri, penggemar kebugaran, dan kalangan militer di seluruh dunia.

Sebagai hasil dari penciptaan kategori seni bela diri baru, Adler memiliki tugas yang menantang untuk mengajari orang-orang filosofi taktis pertarungan tangan kosong yang baru dan bagaimana mengembangkan kekuatan dan kekuatan fisik seni bela diri di medan perang tertentu. Namun, setiap kendala pasti ada hikmahnya. Sin’u-Ra hanya diperuntukkan bagi mereka yang ingin sepenuhnya menganut etos pejuang dan mengejar kesempurnaan.

Meski masih berkembang, pesannya masih cukup jelas: Sin’u-Ra adalah kemampuan untuk menyerang dan mengendalikan musuh tanpa senjata, terlepas dari bagaimana pertempuran dimulai atau siapa yang memulainya. Ini mewakili Warrior Foundation. Melalui disiplin dan keunggulan yang konsisten, individu di jalur Sin’u-Ra akan mampu mengalahkan kejahatan secara fisik, intelektual, dan spiritual.