25.8 C
Jakarta
Minggu, September 25, 2022

“[투자뉴스 뒤풀이] Benarkah Semut Tidak Bisa Mengalahkan Organ?… Kesalahpahaman dan Kebenaran” – Herald Economics

Musim gugur sudah di sini. Alangkah baiknya jika investor saham memiliki tingkat pengembalian yang tinggi, tetapi sebagai reporter yang menyampaikan berita di pasar modal, saya pikir banyak orang pasti sangat antusias dengan tingkat pengembalian.

Sekitar waktu ini, kami mendengar berita tentang kembalinya investor institusional utama di paruh pertama tahun ini. Contohnya adalah Norwegian Sovereign Wealth Fund, dana kekayaan negara terbesar di dunia. Selain itu, kami mendengar tentang pencapaian dana universitas AS, yang coba diikuti sebagai praktik terbaik, baik oleh institusi maupun individu.

Sering dikatakan bahwa investor individu tidak bisa mengalahkan institusi, bukan? Tapi kalau dilihat lagi, tidak seperti itu. Tahukah Anda berapa imbal hasil saham pensiun nasional tahun lalu? Lebih dari 10%. Bahkan jika hanya beberapa saham AS berkapitalisasi besar seperti Tesla dan Apple yang diinvestasikan dalam jumlah sedang tahun lalu, pasti ada banyak investor individu yang memperoleh 20-30% secara menggelikan. Tetapi di Korea, orang-orang terpintar dan paling berpengetahuan menghasilkan lebih sedikit uang daripada saya!

Bahkan, saya melihat beberapa YouTuber saham mengejek Layanan Pensiun Nasional dan mempromosikan mereka untuk mempercayakan investasi mereka kepada mereka.

Jadi, apakah individu yang benar-benar baik lebih baik daripada institusi? Atau apakah itu kasus khusus yang tidak dapat dipertahankan? Kali ini, mari kita bicara tentang perbedaan antara investor institusi dan investor individu.

Dikatakan bahwa dana kekayaan negara Norwegia kehilangan lebih dari 200 triliun won pada paruh pertama tahun ini saja. ya Tuhan! Itu kerugian besar. Namun, reaksi para pihak tenang.

Artikel CNBC AS bahwa dana kekayaan negara Norwegia menderita kerugian besar

Mari kita lihat Dana Kekayaan Berdaulat Norwegia. Norwegia saat ini adalah salah satu negara paling kaya di planet ini, dan negara dengan tingkat kebahagiaan yang tinggi bagi rakyatnya.

Norwegia yang bahagia seperti yang kita tahu sebenarnya adalah cerita setelah ledakan minyak di tahun 1960-an. Sebelum itu, itu adalah negara Nordik yang sangat miskin dan dingin.

Bagaimanapun, Norwegia, yang menghasilkan banyak uang dari ekspor minyak, khawatir. Jika Anda membawa uang ini ke dalam negeri apa adanya, Anda akan mengulangi ‘kutukan sumber daya’ yang dialami Belanda di masa lalu. Jadi, keuntungan minyak yang besar digunakan untuk membuat dan mengelola dana kekayaan negara, yang juga digunakan untuk kesejahteraan.

Dan dana kekayaan negara harus dikelola secara ketat sesuai dengan prinsip. Karakteristik khas dari dana kekayaan negara Norwegia adalah bahwa mereka mengutamakan investasi dalam aset tradisional seperti saham dan obligasi. Investasi alternatif seperti DTP dan real estat tidak terlalu umum. Dan kebanyakan pasif. Ini untuk mengurangi biaya operasi yang tidak perlu dan, di atas segalanya, untuk meningkatkan transparansi operasional. Yang paling penting, pencemaran lingkungan, senjata, dan apa yang disebut investasi ‘saham dosa’ seperti kasino dikeluarkan dari sumbernya.

Apa saham terpanas di paruh pertama tahun ini? Perusahaan minyak seperti Occidental, di mana Warren Buffett telah meningkatkan sahamnya secara signifikan, dan saham pertahanan yang telah dihargai oleh perang Rusia-Ukraina. Dana kekayaan negara Norwegia bahkan tidak peduli dengan mereka.

Secara alami, tingkat pengembalian pasti akan turun. Namun, Dana Kekayaan Berdaulat Norwegia tidak berkedip. Yang penting bagi mereka bukanlah pengembalian jangka pendek, tetapi filosofi investasi dan kebanggaan mereka dalam mempertahankannya.

Inilah sekilas tentang salah satu alasan mengapa individu tidak dapat mengalahkan investor institusional. Ini tentang berpegang teguh pada prinsip-prinsip dan berpegang teguh pada mereka tidak peduli apa. Bahkan jika Anda langsung kalah sedikit, Anda tidak membuat kesalahan dengan membungkuk dan akhirnya bertaruh pada saham.

Salah satu ‘teka-teki premium ekuitas’ yang menjelaskan mengapa saham mengungguli obligasi adalah ‘Myopic loss aversion’. Miopia berarti ‘rabun’. Individu menyebut periode investasi sebagai jangka panjang, dan kerangka waktu untuk memeriksa pengembalian lebih pendek, seperti triwulanan atau setengah tahunan, sehingga ada banyak volatilitas. Maka saham tersebut terlihat sangat berisiko.

Akibatnya, mereka menjadi keengganan kehilangan rabun dan berbondong-bondong ke aset stabil seperti obligasi. Kemudian imbal hasil obligasi turun dan saham naik. Sebagian besar investor individu yang melihat MTS beberapa kali sehari dan patah hati adalah penghindaran kerugian rabun. Anda memakan keuntungan Anda sendiri.

Jika S&P 500 AS ditetapkan sejak awal tahun (kiri), terlihat lebih fluktuatif dibandingkan lima tahun terakhir (kanan).

Yang kedua adalah artikel menarik yang baru-baru ini diterbitkan di Bloomberg. Ini tentang kinerja dana perguruan tinggi AS di semester pertama. Salah satu contoh terbaik dari investor institusi adalah US University Fund, dan Universitas Yale adalah salah satunya.

Artikel tersebut menyatakan bahwa dana universitas telah melakukan yang terburuk sejak krisis keuangan. Menariknya, hasilnya berbeda sesuai dengan besarnya dana universitas.

Dana universitas besar dengan aset lebih dari $500 juta mencapai hasil yang sedikit positif. Ketika melihat sumber pengembalian dana universitas berkinerja tinggi ini, DTP berkontribusi banyak.

Dana Universitas AS Hilang di Semester Pertama, Berita Bloomberg AS Ditangkap

Perbedaan mendasar lainnya terletak pada nasib investor institusional dan individu. Ukurannya saja.

Saham dapat dibeli oleh individu atau lembaga sebanyak yang mereka inginkan. bagaimana dengan obligasi? Apakah Anda pernah memperdagangkan obligasi sebagai investor individu? Namun, obligasi melakukan lebih baik. Investasi alternatif? Meskipun DTP telah berkinerja baik, ada banyak jenis DTP dan biayanya mahal. Anda harus pergi ke kantor PEF dengan 100 juta won untuk mendapatkan potongan di pintu masuk.

Seperti yang dinyatakan oleh artikel Bloomberg, dana perguruan tinggi kecil tidak memiliki tempat untuk berinvestasi selain saham dan obligasi.

Pertimbangkan investasi hutan AS, investasi alternatif yang disukai oleh dana universitas yang besar. Seberapa baik pohon tumbuh di tanah Amerika yang luas? Tidak ada biaya sama sekali. Anda tahu seberapa besar itu. Selain itu, permintaan kayu juga konstan. Tingkat pengembalian seolah-olah dijamin.

Masalahnya, butuh waktu 20 tahun untuk menumbuhkan pohon hingga memiliki nilai komersial. Apakah ada investor individu yang yakin akan menghabiskan miliaran atau puluhan miliar dolar untuk membeli tanah selama 20 tahun?

Akibatnya, individu dan institusi berbeda dalam kisaran kelas aset yang dapat mereka investasikan sejak awal. Individu berada di saham dan obligasi terbaik. Ini benar-benar akan mengubah komposisi portofolio Anda.

Terakhir, institusi harus mengingat bahwa investor individu memiliki tujuan investasi dan periode investasi yang berbeda.

Pertama, pertimbangkan investor individu. Mengapa Anda berinvestasi? Tentu saja Anda ingin menghasilkan banyak uang. Apa yang akan Anda gunakan untuk uang itu? Ada banyak tujuan yang berbeda, seperti membeli rumah, membeli mobil, bepergian ke luar negeri tahun depan, menabung untuk masa pensiun, dan menikah untuk putra dan putri.

Investasi yang mulai mengumpulkan uang untuk membeli apartemen dalam dua tahun dan investasi yang bertujuan mengumpulkan uang untuk pensiun dalam 30 tahun harus berbeda, bukan?

Untuk itu, metode investasi investor individu disebut GBI (Goals Based Investing). Ini berarti berinvestasi sesuai dengan tujuan investasi masing-masing.

Lalu bagaimana dengan institusinya? Perbedaan terbesar antara individu dan institusi adalah ‘kehidupan yang terbatas’. Ada berbagai tujuan dalam hidup itu.

Di sisi lain, institusi pada dasarnya didasarkan pada keabadian. Jangka waktu investasinya ‘indefinite’ atau jangka waktu yang cukup panjang. Tujuannya adalah untuk menemukan pengembalian terbaik.

Namun, setiap institusi berbeda.

Ini adalah jumlah perdagangan saham untuk setiap investor institusi, yang disusun oleh Korea Exchange. Ada begitu banyak lembaga yang berbeda. Mereka memiliki tujuan investasi yang sedikit berbeda.

Meskipun entitas investasi saham sering diklasifikasikan sebagai individu-kelembagaan-asing, setiap jenis lembaga berbeda. Akibatnya, net jual dan beli saham tiap institusi berbeda. Meskipun ‘orang asing’ diklasifikasikan sebagai satu subjek, mereka memiliki kepribadian yang sangat berbeda jika Anda melihat ke dalam.

Dana universitas tersebut di atas dapat dioptimalkan untuk pengembalian. Anda mungkin tidak menghasilkan uang tahun ini. Aku bisa memberimu sedikit beasiswa. Jika kerugiannya terlalu besar, Anda dapat bekerja keras untuk meminta sumbangan dari lulusan yang sukses. Tidak masalah apakah jangka waktu investasi 10 atau 20 tahun. Either way, Anda hanya perlu mendapatkan pengembalian yang baik.

Investasi hanya aset adalah metode investasi yang mencari tingkat pengembalian yang optimal dengan hanya memperhatikan pengelolaan dana.

Lalu bagaimana dengan perusahaan asuransi? Perusahaan asuransi wajib membayar tertanggung ketika tertanggung meminta uang asuransi. Itu kewajiban kontrak. Namun bagaimana jika perusahaan asuransi hanya menggulirkan uang dan kerugiannya begitu besar sehingga klaim tidak bisa dibayar? Perusahaan harus ditutup. Bukan hanya satu perusahaan yang bangkrut, tetapi banyak perusahaan asuransi yang baik menderita. Untuk itu, pengelolaan dana perusahaan asuransi tunduk pada pengawasan dan sanksi yang ketat oleh otoritas keuangan. Begitu juga bank.

Dengan cara ini, perusahaan asuransi harus berinvestasi dengan mempertimbangkan kewajiban mereka. Ini disebut Liability-Driven Investing (LDI).

Hal yang sama berlaku untuk pensiun nasional. Tujuan investasi Badan Pensiun Nasional bukan untuk mengoptimalkan hasil, tetapi untuk menjamin dana pensiun rakyat. Bagi mereka, ini bukan pertanyaan apakah mereka akan menghasilkan 1 miliar lebih atau 10 miliar lebih tahun ini, tetapi apakah mereka dapat memenuhi proyeksi kebutuhan pendanaan masa depan mereka. Merupakan bencana bagi Dinas Pensiun Nasional tidak mampu memberikan pensiun yang seharusnya diberikan kepada masyarakat. Tentu saja, manajemen pasti konservatif. Inilah alasan mengapa KIC lebih aktif dan menghasilkan pengembalian yang lebih baik daripada Layanan Pensiun Nasional, bahkan jika itu adalah lembaga yang dioperasikan oleh negara yang sama.

Saya memberikan penjelasan yang agak kasar tentang individu dan institusi.

Penting untuk diingat bahwa individu dan institusi memiliki tujuan dan karakteristik investasi yang sangat berbeda. Individu memiliki tujuan investasi yang beragam, dan institusi masing-masing memiliki tujuan investasinya sendiri.

Oleh karena itu, meniru investor institusi secara membabi buta tidak dapat menjadi hal yang baik bagi investor individu. Ini adalah alasan yang sama mengapa mobil sport dan truk tidak dapat dibandingkan secara setara bahkan dalam kategori ‘mobil’ yang sama. Mobil sport dimaksudkan untuk berlari cepat. Truk, di sisi lain, dimaksudkan untuk membawa beban besar. Tidak ada yang akan mengatakan ‘mobil sport adalah mobil yang lebih baik daripada truk’ hanya karena mobil sport lebih cepat, bukan?

Namun, ada hal-hal tertentu yang dapat dipelajari individu dari organisasi dan harus diikuti. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya ketika menjelaskan dana kekayaan negara Norwegia, seberapa baik ia mematuhi prinsip-prinsip yang telah ditetapkan untuk dirinya sendiri.

Lembaga ini memiliki komite investasi yang mapan. Komite investasi memutuskan metode investasi yang optimal dan menyimpannya. Mereka juga diawasi secara ketat oleh pihak berwenang, seperti perusahaan asuransi dan bank. Jika kita perlu melakukan perubahan, kita melakukannya melalui diskusi dan musyawarah yang intens.

Investor individu yang bersorak atau mendesah saat menonton MTS hari ini, saya sarankan Anda membuat komite investasi Anda sendiri di benak Anda bahkan sekarang. Jika Anda bertanya kepada saya, “Bagaimana dengan Anda?”, Saya hanya akan menjawab bahwa saya hanya mencoba menulis artikel yang bagus.

#HeraldEconomy sedang menulis artikel saham. Setelah memperoleh sertifikat CFA, ia bekerja di Komite Intelijen Keuangan Asosiasi CFA Korea. Sebagai reporter yang harus menyampaikan informasi dengan cara yang mudah dipahami, saya akan menambahkan keahlian CFA ke dalam rasa kewajiban saya untuk menjelaskan berita investasi keuangan kepada pembaca semenyenangkan dongeng.

[email protected]

Related Articles

Stay Connected

0FansSuka
5PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles